Posted by: g1mg1m | April 15, 2008

Idealisme itu sebenarnya orientasi atau gengsi ?

Terkejut ketika tmn gw yang kerja di IBM singapore ngomong 3 tahun lagi pingin pulang dan buat perusahaan di Indonesia. Bahkan dia ngomong kalo selama ini dia dah banyak belajar dari tmpt kerjanya dan itu modal yang bagus untuk memulai usaha. Apalagi dah tidak ada maslah ekonomi keluarga.

Selama ini gw mikirnya klo orang dah masuk ke MNC atau kerja di luar negeri itu sering lupa ama Indonesia. Tapi sepertinya pandangan gw kurang tepat. Gw masih harus banyak baca2 dan merenung lagi kayaknya akan arti dari Idealisme gw. Jangan-jangan ini cuma sekedar idealisme yang sebenarnya dasarnya hanya emosi dan kurang strategis. Ketika tmn gw yang dari singapore itu nanya , “Gimana Bud, 3 tahun lagi kita bikin perusahaan ?”, gw cuma bengong, rencana gw aja blm ada. Modal gw cuma emosi ngga mw di MNC. Padahal harusnya itu bisa jadi batu loncatan, klo kata tmn gw.

Trus teringat kisah seseorang yang gw jadiin teladan. Dia awalnya di oil & gas MNC, trus setelah menyelesaikan masalah ekonomi keluarganya (kan gajinya di MNC lumayan), dia langsung banting stir ke BUMN. Dan klo mnrt gw, itu bener2 luar biasa, dah 2-3 tahun kerja nyaman dengan gaji OK, trus mw pindah ke BUMN dengan gaji yang bahkan ngga nyampe sepertiganya. WOW !!!

Kemarin sempet jg ngajak beberapa orang bertukar pikiran. Tmn yang gw ajak ngobrol nanya, “untuk membantu Indonesia, hal apa aja yang dah lo lakuin ? Dah dimulai dari keluarga lo ?”. Gw dengan mudah menjawab, “blm”. Mnrt dia, harusnya kita bisa mulai dari sekeliling kita. Hm….Bapak gw masih sakit di RS sby. Dan gw ngga bisa bantu selain doa.

Hm…akhir2 ini planning gw semakin dimantapkan ama beberapa kejadian, jika memang jawabannya kedepannya gw harus mengorbankan idealisme selama 2-3 tahun dulu, gw ngga maslaah. asal maslah batu kecil sebelum berbuat lebih banyak bisa diselesaikan lebih dahulu. Bagi gw, perlu keadaan ekonomi yang cukup matang, sehingga gw kerja dengan orientasi bukan ekonomi yang utama, tapi yang lain.

Gw sadar, bakal menjadi sebuah gengsi yang cukup berat seandainya gw harus ke MNC awalnya, tapi gw lebih memilih orientasi gw kedepannya yang mnrt gw dah cukup matang.


Responses

  1. Kadang ya bud, gw ngerasa idealisme akan menutup mata kita. Karena gw sering menetapkan pilihan berdasarkan idealisme gw, yang mana didasari oleh wawasan yang kurang, dan udah gitu nggak mau mendengarkan orang lain pula. Cerita lu di atas tadi sedikit mengingatkan pengalaman gw tentang itu.

  2. Betul kak Bram, gw masih mencari jalan yang terbaik. Sebelum benar-benar melangkah lebih jauh. Sayang tujuan hidup kita klo ternyata kita menutup mata


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: